Skip to main content

My Skin Journey


 Hallo guys...
Welcome back to my blog
Kali ini aku mau sharing mengenai my skin journey, basically kondisi kulit aku baik-baik saja sodara-sodara. Aku mulai pake facial wash tuh sekitar SMP, saat itu aku ngerasa kalo menjaga kebersihan tuh penting banget perlu banget, meskipun aku ga make up ya kali anak SMP mekapan hahaha
Pada saat itu aku memasuki sekolah baru, usia baru which is beranjak remaja, dan memasuki budaya pergaulan baru. Kelas VII SMP aku banyak mengikuti organisasi dan ekstrakulikulerdiantaranya OSIS meskipun ga aktif karena jarak rumah aku ke sekolah saat SMP tuh lumayan jauh tapi entah kenapa pas hari H event selalu dijadiin panitia, Paskibra meskipun ngikut sampe LK-1 doang hahaha, dan kesenian sampe kelas VIII ikutan Interior design. Aku sekolah dari Senin ampe Jum’at dari pagi ampe sore dan Sabtunya ekskul. Kebayang dong muka aku kusemnya kayak apaan tau, dari situ aku makin sadar kalo menjaga kebersihan itu penting.
Memasuki SMA kesibukan aku makin nambah, aku ikut lagi OSIS-MPK sampe jadi salah satu gegedug a.k.a staff teratas waktu itu dan ekskulnya Club Du Francais itu juga gegara raport aku ga ditandatanganin ama kepsek karena aku ga punya ekskul, di bawah pemerintahan kepsek pada saat itu semua siswa tidak terkecuali wajib memiliki ekskul kalo ga ya raport  dengan nilai terbaik satu sekolahaan aja ga akan di tandatangan sama beliau padahal aku udah amat sibuk sama OSIS-MPK doang (curhat mon map). Dari sinilah jerawat muncul walaupun Cuma satu dua biji doang kan annoying banget yaaak? Banyak faktor kala itu kayak perubahan hormon, stress sama tugas dan organisasi (hectic banget anaknya tiap minggu rapat udah kek anggota dewan), dan faktor asupan konsumsi yang kurang baik ya karena anaknya jajan apa aja apalagi yang pedes-pedes gitu kan terus berlemak ahhh sudahlah itu salah satu kenikmatan yang hqq.
Aku anaknya ga pernah mekapan paling banter pake pelembab, bedak, dan lip balm itu sampe aku kuliah semester 6. Aku pernah pake lipstik agak merah gitu pas ke kampus tapi ya wajar sih ga yang too much red sebibir-bibir dan pas masuk kelas gua dibully ama anak cowok wkwkwk “rin kamu tuh masih kecil ga boleh pake lipstik” “rin maneh mau kemana?” “rin ... bla bla bla”. Ok fine. Jadi, jaman kuliah tuh mostly temen-temen aku cowok dan kalo ngumpul gitu kalo ga ghibahin tugas dari dosen ya ngobrolin apa yang lagi viral atau bahas bola juga musik, yaa kali mereka bisa diajak musyawarah mengenai skin care atau make up ZzzZz
Semester 7 aku ada praktek kerja lapangan di salah satu instansi pemerintahan di kota Bandung. Entah mengapa entah pemikiran dari mana kalo grooming itu penting banget dan menunjang kinerja, ya beda aja gitu ngeliat ibu-ibu yang dandan sama ibu-ibu  yang polosan, sama-sama cantik tapi aura profesionalnya beda (yaelaaaah). Nah, disemester 7 itu sekitar 2014an aku mulai ganti lip balm aku pake lipstik tapi warna nude sampe lulus 2015 aku masih dengan dandanan aku yang paling banter itu ditambah lipstik nude. 2016 aku mulai aktif ikutan workshop apapun ga Cuma make up dan beauty class, dari sinilah aku mulai makin tertarik lagi sama dunia perbeautyan. Tiap aku beauty class atau ikut launching brand, aku selalu dapet goodie bag dan itu jadi starter kit aku dalam memulai belajar make up di pake sendiri selain itu aku juga kadang suka mekapin oranglain sambil aku belajar juga complextion yang bagus kayak gimana dan itu aku harus ngulik sendiri sesuai jenis kulit masing-masing orang.
2017 aku mulai ikut pageant dan modelling juga casting-casting, semata-mata bukan bertujuan untuk aku biar jadi public figure atau artist atau selebriti. NOOOO. Goals aku bukan itu sama sekali, tapi karena aku orangnya introvert aku pengen mengeksplore diri aku dengan mengikuti kegiatan tersebut biar aku lebih percaya diri, lebih gampang bergaul, juga memperluas wawasan. dari kegiatan tersebut aku jadi banyak temen sharing mengenai apapun mulai dari cara public speaking, catwalk, make up, event pengajian, olah raga, dan masih banyak lagi. Sebagai finalis pada saat itu tentu aku dituntut untuk bisa make up sendiri. Kegiatan seperti itu kadang dari pagi sampe sore atau bahkan bisa sampe malem dan make up stay on sampe nyampe kasur kalo udah cape ngantuk biasanya suka lupa bersihin jadi bersihin make up alakadarnya sambil ngantuk. Itu sering banget terjadi, sampe akhirnya muka jadi bruntusan dan jerawatan. Kalo udah gini sedih dan nyesel banget.
Hmmmm
Karena kebandelan aku, aku jadi pusing sendiri mikirin gimana biar wajah aku kembali seperti sebelumnya. Aku berusaha googling sampe aku nyoba produk dari dokter, aku pilih Airin Aestethic Clinic, karena deket kalo ada apa-apa aku gampang dan entah kenapa aku langsung naksir aja gitu sama klinik ini. Wait. Ini honest review ya aku ga ada kerjasama sama pihak Airin.
aku hanya menggunakan produk dari Airin tanpa dibarengi sama treatment, kenapa? Karena aku ngerasa ya untuk saat ini aku belum membutuhkan treatment atau tindakan dari klinik, kulit aku memang lagi breakout saat itu tapi ya ga parah-parah amat alhamdulillah aku masih bisa handle dengan produknya Airin. Apa aja sih produk yang aku pake?
Jadi sebelumnya aku konsultasi online gitu karena kalo dateng langsung ke klinik itu beneran ngantri banget beb ga sanggup akutuuu L
Setelah konsultasi sama si mbaknya aku disaranain pake:
1.       Airinderm Facial wash acne type 1
Facial wash ini tuh 100 ml botol tutup ulir gitu, teksturnya cair warna putih, ga berbau alias ga ada wangi-wangiannya, dan i think produk klinik kecantikan itu mostly mengandung ekfoliator jadi kayak mengikis sel kulit mati. Nah kalo kita udah pake krim atau serum yang mengeksfoliate terus kita cuci wajah kita pake face wash ini pas sel kulit mati tuh akan mudah terangkat hasilnya kek butek gitu warnanya hahaha tanpa menyakiti atau narik kulit. Setelah cuci muka kulit tuh berasa seger dan lembut banget.
2.       Airinderm shooting cream
Packagingnya jar 10ml gitu dan teksturnya kayak krim pelembab pada umumnya ga thick sama sekali, ini digunakan sebelum memakai sunscreen atau serum.
3.       Airinderm Sunscreen Nia White
Aku secinta itu sama sunscreen ini, packagingnya sama kayak shooting cream jar 10ml, teksturnya lebih thick dari shooting ceam dan sesuai judulnya Nia White ini creamnya putih. Senengnya tuh kalo aku pake ini doang kulit keliatan sehat banget glowing juga dan cerah tentunya, jadi bukan memutihkan ya tapi mencerahkan karena sunscreen ini mengandung niacinamide. Tapiii yang bikin aku kurang suka dari sunscreen ini tuh adalah white case apalagi kalo di foto siang hari kulit putih banget lebih putih dari aslinya. Padalah ini tuh enak banget ya cuman thick dan white casenya itu yang aku kurang suka, terus juga efeknya jadi greasy gitu.
4.       Airinderm  Serum Whitening Acne
Packaging awal serum ini tabung kecil putih ada pumpnya dan terbuat dari plastik gitu, tapi pas aku beli lagi kemasannya ganti jadi pake kaca gitu mirip obat tetep ada pump kecilnya. Serum ini teksturnya agak thick juga kalo dibandingin serumpada umumnya terus  berasa ada beadsnya dan baunya nyengat banget kek obat dengan bahan aktif. Dipakenya hanya malam hari setelah cuci muka dan pake shooting cream. Efeknya eksfoliasi, jerawat dan bruntusan cepet sembuh tapi kalo buat kulit sensitif ini produk keras banget kayaknya. Nah produk ini lah yang cepet bikin kulit cerah ya harganya juga paling mahal dibandingin ama tiga produk sebelumnya.
Next aku bakalan tulis review Airin product yang paling aku suka secara detail dan kandungannya apa aja terus kayak gimana.
I think produk dokter itu semuanya bikin purging dan cocok-cocokan, aku pa ke kalo aku ngerasa kulit wajah aku lagi membutuhkan perawatan intensif tapi kalo lagi baik-baik aja aku pake yang biasa aku pake. Mengenai perawatan kecantikan dari dokter tuh ya depends gimana orangnya, ga semua orang berfikiran sama. Ada yang wajib perawatan dokter kecantikan ada yang berfikir ga usah sama sekali.
Sekian review dari aku, produk yang aku sebutin sebelumnya dalam mengatasi permasalahan kulit aku itu bekerja di kulit aku tapi belum tentu di kulit kalian, kalo mau menggunakan krim dokter lebih baik konsultasikan terlebih dahulu terus juga kita harus jeli sama legalitas klinik tersebut. Kita check n richeck dulu izin praktek, kualifikasi dokter, dan testimoni karena a[pa yang kita pake harus dipastikan bener-bener aman.













Xoxo
Orin

Comments

Popular posts from this blog

Review - Treatment di MS Glow Clinic Bandung

Assalamu’alaikum beauties, kali ini aku mau cerita mengenai keseruan event Bandung Hijab Blogger X MS Glow Bandung kemaren, event ini diselenggarakan di Noor Hotel jl. Madura No. 6 Bandung. Acaranya berlangsung seru banget karena dipandu oleh MC hits juga yaitu kak Elga Permana. Nah selain silaturahim Bandung Hijab Blogger family juga kita semua dapet banyak ilmu loh. Pertama kita dikenalin mengenai MS Glow Clinic oleh kak Latifah Nuraeni yang sekaligus sebagai manager MS Glow, jadi MS Glow tuh udah buka di lima cabang di kota-kota besar di Indonesia, ada di Malang, Bali, Jakarta, Surabaya dan Bandung. Untuk MS Glow cabang Bandung lokasinya ada di jl. Lombok No. 3 Bandung, lokasinya cukup strategis guys. MS Glow ini mempunyai visi misi untuk mempercantik wanita Indonesia agar menjadi elegant dan fresh, untuk yang bertanya-tanya aman ga sih kliniknya atau halal ga sih? Jangan khawatir guys karena untuk treatment peralatannya di ekspor dari Eropa tentu peralatan canggih ters

Review - Rangkaian Safi Age Defy

So happy... tepatnya pada tanggal 26 Oktober 2019 kemaren itu aku dateng ke Blogger Gathering Event bareng Bandung Hijab Blogger dan SAFI Indonesia. Event ini bukan hanya Gathering doang loh tapi juga sekaligus exclusive lauch product SAFI Age Defy. Event ini ada beauty talkshow sama Kak Anindita, dr. Mita, dan Hanum Mega yang merupakan beauty influencer. Selain itu, kita masing-masing peserta dikasih kesempatan buat meracik Gold Water Essence sendiri loh, seruuuu bangeeeet. Honestly, ini merupakan pertama kalinya aku cobain produk Safi, telat banget kan tuuuuh?! Pas pertama kali terus langsung nyoba rangkaian Safi Age Defy ini dan aku amaze banget ternyata sebagus itu gengs, aku nyesel baru coba sekarang hahaha Diusia yang udah bukan ABG lagi kayaknya aku jadi makin concern buat treatment atleast treatment sendiri dengan rangkaian skincare, karena kalo dulu aku gak terlalu melek skincare yang ternyata sepenting itu gengs. Jadi sekarang meskipun yaaa prosesnya panjang d

Review - ST. Ives Fresh Skin Apricot Scrub

Hallo gaes... Sebelumnya aku review anything make up and skincare product di femaledaily network, udah lama banget aku ga review so, aku bakalan review di blog pribadi aku. Sebelumnya aku mau kasih tau kalo ini honest review dari aku dan ini bukan endorse atau aku ga ada kerjasama apapun sama pihak St. ives haha Sebelumnya aku ga terlalu peduli sama scrub atau apalah itu, karena aku udah ngerasa deep clean dengan facial wash yang aku gunakan. Tapi ternyata tidak sodara-sodara.. Sebagai orang yang hobi make up everyday ya meskipun ga full make up, karena make up daily aku cuma moisturaizer atau shooting cream, sunscreen, blush on, dan lipstik. Ga terlalu berat tapi tetep aja kalo step cleansingnya ga tepat ya bakalan nimbun sebum dan kalo didiemin lama kelamaan bakalan berubah jadi jerawat. Karena aku ngerasa perlu banget deep cleansing, salah satunya ya physical exfoliate which is yang aku gunain scrub dari St. Ives. Kalo ditanya kenapa prefer ke scrub ini aku juga ga tau, y