Skip to main content

OPINI - Baper, Kondangan Mulu Kapan Ngundangnya?!

Banyak temen-temen yang cerita mengenai perjalanan hidupnya hingga kisah percintaannya yang gak luput dari kegalauan. Opppssttt. Mostly temen-temen aku yang usianya gak jauh dengan usia aku saat ini ada beberapa juga yang diatas aku.
Di usia-usia tersebut udah gak aneh lagi sering dipusingkan dengan masalah "jodoh", iya jodoh. Kenapa sih jodoh bisa bikin baper? eeaakk
Karena permasalahan yang muncul ketika seseorang memasuki fase usia dewasa yang sering dihadapi adalah pertanyaan "kapan nikah?".
Pertanyaan yang horror buat sebagian orang terutama perempuan.

Aku disini bakalan cerita dari sudut pandang perempuan pastinya karena kebanyakan yang sharing sama aku adalah temen-temen perempuan.
Ketika aku tanya sama mereka, "rencana nikah diusia berapa?" rata-rata mereka menjawab jangan melebihi usia 25 tahun dan aku pribadi juga sama. Wkwk Tapi, banyak sekali yang belum paham makna sebenernya dari pernikahan.
Aku tanya lagi, "tujuan nikah kamu apa?" kebanyakan jawaban dari mereka adalah menikah untuk bahagia.

Ok baiklah, menikah untuk bahagia...
Itu agak di garisbawahi dalam pembahasan ini.
Pada dasarnya tujuan menikah untuk bahagia itu gak salah-salah amat sih, tapi mungkin kurang tepat aja.
Kalo kita "hanya" terfokus pada kebahagiaan jangan harap itu akan sempurna 100% sesuai dengan ekspektasi kita.
Filosofinya sama halnya dengan orang yang lagi putus asa terus memutuskan untuk mati bunuh diri lalu kelar segala permasalahan dia. NO!!!!
Nikah kalo hanya untuk kebahagiaan akan timbul banyak kekecewaan.
Kenapa? Kalo mindset kita udah terbentuk bahwa menikah itu untuk bahagia, otomatis kita punya ekspektasi terhadap pernikahan tersebut, hal ini gak salah yang salah ketika kita terlalu berkespektasi pada partner hidup kita dan realita yang kita jalani memakai standar perspektif kita terhadap makna bahagia tersebut. Nah loh ribet kan?!

Untuk para singlelillah mungkin disaat mendengar kata pernikahan hal yang terbayang adalah bahagia, tapi lupa kalo proses untuk sampe ke level bahagia itu gak mudah. Karena menyatukan pikiran antara 2 orang dengan karakter yang berbeda itu cukup panjang prosesnya, dari mulai saling kenal sampe saling memahami dan menerima kelebihan dan kekurangan masing-masing.
Ketika kita merasa sejalan dengan seseorang bukan berarti kita udah sama-sama ok. Dari karakter gender aja udah beda, belom lagi kalo background kelurga dan pendidikannya beda, terus cara memandang suatu hal juga beda, nah ini yang belum banyak dipikirkan oleh kebanyakan orang yang hanya mempunyai tujuan nikah untuk bahagia aja.

Ada beberapa orang yang cerita kalo mereka udah di push buat nikah sama ortunya karena tetangganya udah pada nyinyir atau karena usia takut telat nikah, astagfirullah...
Hal kayak gini emang bikin geram sih ya tapi balik lagi sama visi kita ke depan dan yang mau ngejalanin kehidupan kita kan kita sendiri. Jangan sampe gegara hal itu kita juga jadi asal-asalan milih calon imam.
Terkait nikah cepet karena takut dibilang "telat nikah", aku agak shocked ketika mendengar kata "telat nikah". Gaes mari kita luruskan persepsi mengenai timing pernikahan.
Pernikahan itu merupakan takdir atau ketetapan Allah Swt yang semenjak kita masih janin berusia 4 bulan didalem kandungan ibu kita, udah Allah tulis di lauhul mahfudz termasuk bagian rejeki kita, kematian, dsb.

Kalo kita bilang telat nikah, kita pake standar yang mana nih?
Ada yang ditakdirkan nikah belasan tahun ada juga yang ditakdirkan 40 tahun baru nikah. Sama halnya kayak kematian, ada yang 5 tahun udah meninggal ada juga yang 100 tahun masih sehat wal'afiat. Gak ada istilah kemudaan atau ketuaan, Allah udah buat skenario yang pas sesuai ketentuannya.
Paham maksudnya?
Bagi Allah gak ada yang telat atau kecepetan, karena semuanya udah ada porsinya masing-masing dan itu sesuai dengan baik buruknya terhadap kehidupan kita.
Maybe ya karena di Indonesia sendiri banyak yang nikah diusia muda itu jadi semacam standar cukup atau enggaknya usia menikah.

Jadi, jangan salahkan kalo ada yang masih muda udah nikah ya mungkin karena Allah udah kasih jodoh diusianya tersebut dan jangan nyinyir juga kalo ada orang diusia 30an terutama perempuan yang belum menikah. Itu bukan semata-mata gak punya tujuan hidup sekalipun ia udah mapan dalam hal finansial tapi bisa aja dia punya visi yang mulia yang mungkin kita tidak tau.
Coba mulai sekarang perbaiki persepsi dulu dengan menggunakan standar khaliq dan jangan pake standar makhluk. Jangan gampang menyimpulkan apa yang kita liat tanpa kita tau kebenarannya seperti apa nanti kan dari suudzon jatohnya bisa jadi fitnah, u know lah ya fitnah itu lebih kejam dari pembunuhan, kedzaliman yang kadang gak banyak kita sadari. Jadi dari pada keseringan nanya kapan nikah, mending do'ain aja semoga disegerakan untuk menikah.

Juga buat yang baper, daripada keseringan baper dan malah berujung ngeluh mending sibukin diri dengan hal-hal yang positif, push diri kita buat lebih produktif. Selain itu juga kita harus selalu tingkatin frekuensi ibadah kita sama Allah, gak ada yg sulit buat Allah. Insya Allah semuanya akan dipermudah selagi kita yakin dan tetep khusnudzan juga tetep ikhtiar.






Regard
Orin

Comments

Popular posts from this blog

Review - Treatment di MS Glow Clinic Bandung

Assalamu’alaikum beauties, kali ini aku mau cerita mengenai keseruan event Bandung Hijab Blogger X MS Glow Bandung kemaren, event ini diselenggarakan di Noor Hotel jl. Madura No. 6 Bandung. Acaranya berlangsung seru banget karena dipandu oleh MC hits juga yaitu kak Elga Permana. Nah selain silaturahim Bandung Hijab Blogger family juga kita semua dapet banyak ilmu loh. Pertama kita dikenalin mengenai MS Glow Clinic oleh kak Latifah Nuraeni yang sekaligus sebagai manager MS Glow, jadi MS Glow tuh udah buka di lima cabang di kota-kota besar di Indonesia, ada di Malang, Bali, Jakarta, Surabaya dan Bandung. Untuk MS Glow cabang Bandung lokasinya ada di jl. Lombok No. 3 Bandung, lokasinya cukup strategis guys. MS Glow ini mempunyai visi misi untuk mempercantik wanita Indonesia agar menjadi elegant dan fresh, untuk yang bertanya-tanya aman ga sih kliniknya atau halal ga sih? Jangan khawatir guys karena untuk treatment peralatannya di ekspor dari Eropa tentu peralatan canggih ters

Review - Rangkaian Safi Age Defy

So happy... tepatnya pada tanggal 26 Oktober 2019 kemaren itu aku dateng ke Blogger Gathering Event bareng Bandung Hijab Blogger dan SAFI Indonesia. Event ini bukan hanya Gathering doang loh tapi juga sekaligus exclusive lauch product SAFI Age Defy. Event ini ada beauty talkshow sama Kak Anindita, dr. Mita, dan Hanum Mega yang merupakan beauty influencer. Selain itu, kita masing-masing peserta dikasih kesempatan buat meracik Gold Water Essence sendiri loh, seruuuu bangeeeet. Honestly, ini merupakan pertama kalinya aku cobain produk Safi, telat banget kan tuuuuh?! Pas pertama kali terus langsung nyoba rangkaian Safi Age Defy ini dan aku amaze banget ternyata sebagus itu gengs, aku nyesel baru coba sekarang hahaha Diusia yang udah bukan ABG lagi kayaknya aku jadi makin concern buat treatment atleast treatment sendiri dengan rangkaian skincare, karena kalo dulu aku gak terlalu melek skincare yang ternyata sepenting itu gengs. Jadi sekarang meskipun yaaa prosesnya panjang d

Review - ST. Ives Fresh Skin Apricot Scrub

Hallo gaes... Sebelumnya aku review anything make up and skincare product di femaledaily network, udah lama banget aku ga review so, aku bakalan review di blog pribadi aku. Sebelumnya aku mau kasih tau kalo ini honest review dari aku dan ini bukan endorse atau aku ga ada kerjasama apapun sama pihak St. ives haha Sebelumnya aku ga terlalu peduli sama scrub atau apalah itu, karena aku udah ngerasa deep clean dengan facial wash yang aku gunakan. Tapi ternyata tidak sodara-sodara.. Sebagai orang yang hobi make up everyday ya meskipun ga full make up, karena make up daily aku cuma moisturaizer atau shooting cream, sunscreen, blush on, dan lipstik. Ga terlalu berat tapi tetep aja kalo step cleansingnya ga tepat ya bakalan nimbun sebum dan kalo didiemin lama kelamaan bakalan berubah jadi jerawat. Karena aku ngerasa perlu banget deep cleansing, salah satunya ya physical exfoliate which is yang aku gunain scrub dari St. Ives. Kalo ditanya kenapa prefer ke scrub ini aku juga ga tau, y