Skip to main content

Belanja, Bikin List Biar Gak Kalap!

Belanja merupakan kebutuhan manusia tapi bisa jadi sebagai awal kehancuran dalam kehidupan manusia, kenapa?

Gak sedikit orang yang suka berbelanja, yang menjadi mayoritas adalah kaum hawa which is ketika kita belanja ke pusat perbelanjaan akan menemukan banyak perempuan meskipun ga sedikit juga kaum laki-laki yang hobi belanja.
Belanja erat kaitannya dengan perilaku konsumtif, seringkali kita temukan atau gak kita sendiri pernah ngalamin gimana rasanya pengen belanja terus-terusan disaat kita suka sama suatu barang atau lagi hobi banget ngoleksi barang pasti yang bakalan terjadi ya belanja lagi belanja lagi.

Mungkin kalian pernah ngerasain sendiri ketika suatu waktu kita punya planning buat beli sesuatu tapi pas belanja malah beli barang yang gak dibutuhin sama sekali? Atau bahkan kalian pernah kemakan bujuk rayu discount atau promo?

Well, sebagai makhluk hidup kita pasti mempunyai kebutuhan yang sadar gak sadar mengharuskan kita untuk memenuhinya.
Pasti kalian pernah belajar ekonomi kan? Atleast pas SD itu ada di mata pelajaran IPS terpadu yaaasss, kali ini aku bakalan sedikit mereview materi ekonomi dasar tapi tenaaang ini gak seberat di buku-buku paket kok hahaha

Banyak banget yang sering ngeluh pas pulang belanja
"kok belanjaan gw jadi banyak ya?! Padahal niatnya cuma mau beli itu doang",
"Nyesel deh duit gw gegara beli make up padahal yg kemaren aja belom abis",
"Kenapa gw beli ini ya?! Padahal ga perlu juga"
Huaaaahhh aku sebagai pendengar rasanya ikut pusing juga gaes...

Sebaiknya sebelum belanja kita make sure dulu kebutuhan apa aja yang kudu dibeli dalam waktu dekat, nah buat nentuin ini tuh cukup berpedoman pada 3 point dalam menentukan skala prioritas, apa aja tuh?
3 point kebutuhan:
Kebutuhan Primer
Kebutuhan Sekunder
Kebutuhan Tersier
Dari ketiga itu kita kelompokin aja, misalnya nih yang kita butuhin semacam sembako, terus karena keracunan make up sama beauty vlogger di yucup jadi hobi beli make up, juga karena kita suka pelem-pelem drakor kita butuh smart tv yang bisa ngakses channel korea yang favorit kalian banget. Aku bikin contoh sederhana aja ya gaes biar mudah dicerna.

Kebutuhan yang harus dipenuhi ya pasti yang bener-bener mendesak dan harus segera dipenuhi segera (kebutuhan primer), contohnya makan, ketika kalian gak makan dan menahan lapar terus-an kalian akan sakit.
Dari contoh kasus diatas kita tau bahwa sembako itu merupakan kebutuhan primer, sedangkan make up bisa masuk dalam kebutuhan sekunder, juga smart tv masuk ke dalam kebutuhan sekunder atau bahkan bisa menjadi kebutuhan tersier.
Setelah kita tau bahwa sembako merupakan kebutuhan primer, langkah selanjutnya adalah membuat list belanja apa aja yang harus dibeli lebih dulu (di list dari yang paling penting).

Udah gitu, setelah di list apa aja yang harus dibeli lebih dulu, kalian cek pendapatan dan berapa persen kalian anggarkan untuk belanja kebutuhan bulanan, kalo udah dapet misalkan 25% dari pendapatan it means kalian harus maksimalin 25% itu untuk kebutuhan paling penting yang tadi dimaksudkan.
Terus make up dan smart tv tadi gimana?
Katika memang kebutuhan primer udah terpenuhi dan uang kalian sisa ya silahkan kalian belanjakan untuk kebutuhan lainnya setelah kebutuhan primer dengan catatan kalian kudu membuat skala prioritas, kasarnya dahulukan yang paling penting diantara yang penting.

Hal ini berguna banget ketika kalian hidup berumahtangga (meskipun aku belom berumahtangga sih ya), karena someday kalo kalian udah nikah bakalan jadi akuntan sekaligus manajer keuangan juga.
Apa bedanya akuntan sama manajer keuangan?
Akuntan itu adalah orang yang mencatat laporan keuangan, jadi kalian harus bisa nyatet pemasukan dan pengeluaran. Daaan harus sesuai dengan prinsip neraca keuangan yaitu "balance".
Manajer keuangan adalah yang mengambil keputusan mengenai keuangan yang merujuk pada laporan keuangan. Jadi, kalian juga harus punya rasa peka (jiaelaaah) apa pengekuaran itu amat sangat penting atau enggak terus pikirin juga resikonya. Misalkan kalo butuh barang A tapi juga butuh barang B, mana yang harus duluan dibeli. Kalo beli barang A dulu apa yang bakal terjadi dan sebaliknya dalam konteks sama pentingnya.
Ribet kaaan nih penjelasan wkwk

Lalu faedahnya apa?
Ketika kita bisa memanage apa aja yang kita butuhin secara otomatis kita juga bisa memanage uang alias duit.
Sadar gak sadar, perempuan emang kudu bisa paham di step ini kalo hobinya hedon belanja-belanja mulu apakabar suami ntar?!
Apalagi kalo udah punya anak, manajerial aspek apapun harus selalu dalam kondisi kondusif.

Sekian sharing singkat ini semoga dapat menjawab semua kerisauan ketika kalap belanja.



Regard
Orin


Comments

Popular posts from this blog

Review - Treatment di MS Glow Clinic Bandung

Assalamu’alaikum beauties, kali ini aku mau cerita mengenai keseruan event Bandung Hijab Blogger X MS Glow Bandung kemaren, event ini diselenggarakan di Noor Hotel jl. Madura No. 6 Bandung. Acaranya berlangsung seru banget karena dipandu oleh MC hits juga yaitu kak Elga Permana. Nah selain silaturahim Bandung Hijab Blogger family juga kita semua dapet banyak ilmu loh. Pertama kita dikenalin mengenai MS Glow Clinic oleh kak Latifah Nuraeni yang sekaligus sebagai manager MS Glow, jadi MS Glow tuh udah buka di lima cabang di kota-kota besar di Indonesia, ada di Malang, Bali, Jakarta, Surabaya dan Bandung. Untuk MS Glow cabang Bandung lokasinya ada di jl. Lombok No. 3 Bandung, lokasinya cukup strategis guys. MS Glow ini mempunyai visi misi untuk mempercantik wanita Indonesia agar menjadi elegant dan fresh, untuk yang bertanya-tanya aman ga sih kliniknya atau halal ga sih? Jangan khawatir guys karena untuk treatment peralatannya di ekspor dari Eropa tentu peralatan canggih ters

Review - Rangkaian Safi Age Defy

So happy... tepatnya pada tanggal 26 Oktober 2019 kemaren itu aku dateng ke Blogger Gathering Event bareng Bandung Hijab Blogger dan SAFI Indonesia. Event ini bukan hanya Gathering doang loh tapi juga sekaligus exclusive lauch product SAFI Age Defy. Event ini ada beauty talkshow sama Kak Anindita, dr. Mita, dan Hanum Mega yang merupakan beauty influencer. Selain itu, kita masing-masing peserta dikasih kesempatan buat meracik Gold Water Essence sendiri loh, seruuuu bangeeeet. Honestly, ini merupakan pertama kalinya aku cobain produk Safi, telat banget kan tuuuuh?! Pas pertama kali terus langsung nyoba rangkaian Safi Age Defy ini dan aku amaze banget ternyata sebagus itu gengs, aku nyesel baru coba sekarang hahaha Diusia yang udah bukan ABG lagi kayaknya aku jadi makin concern buat treatment atleast treatment sendiri dengan rangkaian skincare, karena kalo dulu aku gak terlalu melek skincare yang ternyata sepenting itu gengs. Jadi sekarang meskipun yaaa prosesnya panjang d

Review - ST. Ives Fresh Skin Apricot Scrub

Hallo gaes... Sebelumnya aku review anything make up and skincare product di femaledaily network, udah lama banget aku ga review so, aku bakalan review di blog pribadi aku. Sebelumnya aku mau kasih tau kalo ini honest review dari aku dan ini bukan endorse atau aku ga ada kerjasama apapun sama pihak St. ives haha Sebelumnya aku ga terlalu peduli sama scrub atau apalah itu, karena aku udah ngerasa deep clean dengan facial wash yang aku gunakan. Tapi ternyata tidak sodara-sodara.. Sebagai orang yang hobi make up everyday ya meskipun ga full make up, karena make up daily aku cuma moisturaizer atau shooting cream, sunscreen, blush on, dan lipstik. Ga terlalu berat tapi tetep aja kalo step cleansingnya ga tepat ya bakalan nimbun sebum dan kalo didiemin lama kelamaan bakalan berubah jadi jerawat. Karena aku ngerasa perlu banget deep cleansing, salah satunya ya physical exfoliate which is yang aku gunain scrub dari St. Ives. Kalo ditanya kenapa prefer ke scrub ini aku juga ga tau, y